Pj Gubernur Kaltim Serahkan DIPA dan TKD ke Kabupaten/Kota Serta Instansi Vertikal

Bagikan :

Mahakata.com – Akmal Malik, Pj Gubernur Kaltim, melakukan penyerahan Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA), Daftar Alokasi Transfer Ke Daerah (TKD), Bagi Hasil Pajak Daerah (BHPD) dan Bantuan Keuangan Kabupaten/Kota se Kaltim, Tahun Anggaran 2024, Selasa (12/12/2023).

Penyerahan DIPA juga dilakukan kepada instansi vertikal/kementerian/lembaga di Kaltim, mengangkat tema Mempercepat Transformasi Ekonomi yang Inklusif dan Berkelanjutan.

Akmal Malik menyampaikan rasa syukurnya karena dana alokasi transfer tahun 2024 kembali mengalami kenaikan yang signifikan.

“Tadi pak Ketua DPRD bisik-bisik sama saya. Pak luar biasa naiknya,” kata Akmal Malik.

“Tapi saya bilang sama beliau, kenaikan anggaran ini berkonsekuensi pada naiknya kesejahteraan masyarakat,” sambungnya.

Menurutnya, anggaran pendapatan dan belanja daerah (APBD) fungsinya bukan semata alokasi distribusi, tetapi lebih pada fungsi prosperity atau mendorong terciptanya kesejahteraan.

Karena itu, Direktur Jenderal Otonomi Daerah Kementerian Dalam Negeri ini menegaskan alokasi anggaran harus berbanding lurus terhadap peningkatan indikator makro ekonomi dan pembangunan di Kaltim.

“Kita berharap kenaikan angka-angka ini berkontribusi terhadap naiknya indikator makro yang ada dalam RPJMD dan RKPD 2024-2026 yang telah kita susun bersama,” harapnya.

Kenaikan alokasi anggaran diakuinya, salah satu bentuk perhatian pemerintah pusat kepada Benua Etam, seiring ditunjuknya Ibu Kota Nusantara (IKN) di Kalimantan Timur.

“Bapak Presiden mengingatkan setiap rupiah yang digunakan mampu memberi manfaat besar bagi kesejahteraan masyarakat,” ungkapnya.

Kepala Kanwil Ditjen Perbendaharaan Provinsi Kaltim M Syaibani menyebutkan alokasi anggaran untuk Kaltim sebesar Rp83,8 triliun.

“Total belanja pemerintah pusat sebesar Rp44,8 triliun. Dimana belanja tertinggi untuk fungsi ekonomi Rp20,97 triliun,” tegasnya.

Selain itu, alokasi untuk fungsi perumahan dan fasilitas umum sebesar Rp12,87 triliun.

Sedangkan dari jenis belanja, maka belanja modal memiliki porsi terbesar mencapai Rp37,45 triliun.

“Alokasi TKD TA 2024 untuk Kaltim sebesar Rp38,9 triliun, terdiri porsi DBH Rp28,59 triliun, DAU Rp6,4 triliun, DAK Fisik Rp0,8 triliun, DAK Non Fisik Rp2,23 triliun, Dana Desa Rp0,79 triliun dan Insentif Daerah Rp0,11 triliun,” pungkasnya.

Dalam kesempatan ini Pj Gubernur Akmal Malik menyerahkan alokasi belanja transfer (ABT) dalam Rancangan Peraturan Daerah tentang APBD Tahun 2024 dan Rancangan Peraturan Gubernur tentang Penjabaran APBD Tahun 2024 sebesar Rp6,59 triliun terdiri atas Belanja Bagi Hasil Pajak Daerah (BHPD) sebesar Rp4,79 triliun dan belanja Bantuan Keuangan (Bankeu) sebesar Rp1,8 triliun. (*)

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *