Strategi Kaltim Hadapi Transformasi Ekonomi Jelang Pemindahan IKN

Bagikan :

Mahakata.com – Jelang pemindahan operasional ibu kota negara dari Jakarta ke Ibu Kota Nusantara (IKN), Kaltim melakukan strategi percepatan transformasi ekonomi daerah.

Akmal Malik, Pj Gubernur Kaltim, mengatakan pihaknya berupaya meningkatkan pertumbuhan dan pembangunan daerah yang berkelanjutan melalui pengembangan kawasan ekonomi dan industri baru.

“Saat ini kami terus mendorong terbangunnya sentra-sentra ekonomi baru di kabupaten dan kota se Kaltim,” kata Akmal Malik.

Dirinya memaparkan, Kaltim memiliki tujuh kabupaten dan tiga kota yang harus dibangun dan dikembangkan sesuai potensi serta keunggulan yang dimiliki masing-masing daerah.

“Semua daerah harus berkontribusi, jangan hanya mengandalkan Balikpapan. Sebab, kalau hanya Balikpapan, lama-lama bisa meledak kota ini,” jelasnya.

Menurutnya Kaltim selain daerah penyangga juga mitra IKN, terlebih beberapa kabupaten dan kota yang bersentuhan langsung dengan IKN.

Saat ini kawasan yang terus dipacu pengembangannya, seperti Kawasan Industri Kariangau (KIK) Balikpapan terintegrasi dengan Kawasan Industri Buluminung Penajam Paser Utara (PPU).

Kawasan perdagangan dan jasa Kota Samarinda serta kawasan industri berbasis migas dan kondensat Bontang.

Juga, Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Maloy Batuta Trans Kalimantan (MBTK) di Kabupaten Kutai Timur.

Selain itu, kawasan industri pariwisata di Kepulauan Derawan dan sekitarnya (Maratua, Sangalaki, Kakaban) di Kabupaten Berau.

“Ini saya baru saja dari Berau, tepatnya Maratua, Kakaban dan Sangalaki. Luar biasa potensinya, tinggal bagaimana kita memoles dan melengkapi sarana pendukungnya,” bebernya.

Juga, kawasan pertanian di Kabupaten Paser dan Penajam Paser Utara, Kutai Kartanegara dan Kutai Barat serta kawasan strategis perbatasan di Mahakam Ulu (Mahulu).

“Saya baru beberapa waktu lalu melihat pembangunan bendungan dan jaringan irigasi. Artinya, potensi ada, hanya tinggal bagaimana kita mewujudkannya, tidak semata investasi Pemerintah, tapi kita undang pihak swasta ikut mengembangkar pertanian. Ya, untuk IKN juga kedepannya,” tegasnya.

Akmal mengungkapkan ketersediaan infrastruktur merupakan salah satu aspek penting dalam upaya mewujudkan sentra-sentra ekonomi baru tersebut.

Namun lanjutnya, belum tersedianya infrastruktur andal yang menghubungkan antara sentra produksi, kawasan industri dan outlet mengakibatkan minimnya minat investasi.

Diakuinya, penyebab utama belum tersedianya infrastruktur yang andal karena faktor minimnya kemampuan keuangan pemerintah untuk berinvestasi di sektor infrastruktur.

“Sehingga perlu upaya optimal untuk menggali sumber pendanaan lain di luar anggaran pemerintah melalui pola kemitraan (investor),” pungkasnya. (*)

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *